Pendahuluan

LAMP yang awalnya singkatan dari Linux, Apache, MySQL dan PHP kini baru-baru ini berubah dengan munculnya MariaDB, Pengganti drop-in untuk MySQL asli. Singkat cerita, MariaDB adalah sebuah garpu dari MySQL dan dikembangkan oleh MySQL pengembang itu sendiri. Ia memiliki hampir semua fitur dari apa MySQL memiliki dan fitur persamaan biner perpustakaan dan pencocokan sama persis dengan MySQL API dan perintah. Ini berarti jika sebuah aplikasi dapat berjalan dengan MySQL dan juga mampu di MariaDB tanpa kesalahan apapun.

Langkah-Langkah Cara Install LAMP di Cent OS

1. Install Apache Web Server

Menjadi web server paling populer, Apache umumnya termasuk dalam sebagian besar baru-baru ini Linux Distro sehingga instalasi akan sangat mudah. Sebelum Anda melanjutkan ke langkah berikutnya, lebih baik untuk menjelaskan bahwa semua perintah dalam tutorial ini ditulis tanpa awalan “sudo”. Dalam tutorial ini saya menggunakan user root tetapi Anda juga dapat login sebagai pengguna biasa dengan hak istimewa root, Anda dapat menambahkan awalan “sudo”. Atau Anda cukup mengetik su, tekan Enter dan ketik password Anda dua kali untuk beralih sebagai root.

Langkah 1 – Login ke server via Putty atau Terminal.

Langkah 2 – Sekarang berikan perintah berikut untuk menginstal Apache 2.4 pada CentOS Anda 7 Server:

yum install httpd -y

Seperti yang Anda lihat perintah masih sama.

Ketika proses selesai, Anda akan melihat sesuatu seperti ini:

Langkah 3 – Sekarang Anda memiliki Apache 2.4 diinstal yang kemudian dapat memulai layanan dengan mengetikkan perintah di bawah ini:

systemctl start httpd.service
atau
service httpd start

Perintah yang tersedia:

systemctl status|start|stop|restart|reload httpd.service
atau, perintah pada versi sebelumnya :
service httpd status|start|stop|restart|reload

Langkah 4 – Anda dapat memverifikasi bahwa Apache benar-benar berjalan dengan membuka web browser favorit Anda dan mengakses VPS Anda melalui alamat IP-nya: http://xxx.xxx.xxx.xxx dan Anda akan melihat halaman default diterima Apache.

Anda dapat langsung menjalankan perintah ini untuk melihat status apache:

status systemctl httpd.service

Anda akan melihat sesuatu seperti ini:

Aktifkan Apache secara otomatis menjalankan setiap saat reboot server Anda:

systemctl enable httpd.service 

2. Install PHP5

Langkah 5 – Sekarang, saatnya untuk menginstal PHP5. perintah default adalah:

yum install php -y

Selanjutkan lakukan install modul PHP MySQL ditambah modul PHP5 yang mungkin situs/aplikasi anda membutuhkannya. Anda dapat melihat semua modul yang tersedia menggunakan perintah ini:

yum search php-

Lakukan perintah dibawah ini untuk melakukan install modul PHP5 yang umum digunakan.

yum install php php-common php-cli php-devel php-gd php-imap php-intl php-mysql php-process php-xml php-xmlrpc php-zts -y

Dan jika sudah selesai, Anda akan melihat sesuatu seperti ini:

Anda dapat menguji versi PHP diinstal dengan mengetik perintah :

php -v

Dalam contoh ini adalah menggunakan PHP v5.4.16.

3. Install MariaDB MySQL Server

Langkah 6 – Instalasi MariaDB mysql server pada CentOS 7 sangat mudah dan sekali lagi kami akan membuat kita dari yum package manager:

yum install mariadb-server mariadb -y

dan saat sudah selesai Anda akan melihat sesuatu seperti ini:

Langkah 7 – Sekarang Anda dapat mulai MariaDB server untuk pertama kalinya menggunakan perintah systemctl sederhana ini:

systemctl start mariadb.service

Anda juga dapat melihat status MariaDB dengan mengetik:

systemctl status mariadb.service

4. Konfigurasi Awal MariaDB

Langkah 8 – Jadi service sekarang berjalan tapi ada satu hal yang harus Anda lakukan segera, yaitu melakukan mengkonfigurasi MariaDB setup untuk pertama kalinya seperti pengaturan password root mysql Anda. Menjalankan perintah ini:

mysql_secure_installation

Kemudian Anda akan melihat serangkaian pertanyaan yang bisa dijawab dengan kebutuhan. Bagian penting utama adalah untuk menentukan password root Anda sementara hal lain hanya untuk Anda atau Anda dapat menekan “ENTER” melalui setiap prompt untuk menerima nilai-nilai default.

Jika Anda perlu untuk secara otomatis menjalankan MariaDB setiap booting server Anda, hanya mengeluarkan perintah ini:

systemctl enable mariadb.service

Anda juga mungkin perlu untuk menguji Anda MariaDB baru diinstal dengan masuk sebagai root:

mysql -u root -p

Seperti yang terlihat pada gambar bahwa kita menggunakan Maria DB v5.5.52.

Langkah 9 – Juga menguji apakah Apache dan PHP berjalan dengan baik dan mampu memproses file * .php. Buat halaman info php menggunakan perintah ini diikuti dengan me-restart apacheecho “” > /var/www/html/info.php

Restart apache:

systemctl restart httpd.service

Sekarang buka browser Anda dan akses yang baru dibuat halaman php: http://xxx.xxx.xxx.xxx/info.php. Anda akan melihat halaman yang mirip dengan yang satu ini:

5. Instalasi PHPMyAdmin

Langkah 10 – Sekarang Apace, PHP dan MariaDB telah di diinstal di server anda. Ini berarti akan sangat baik sekarang untuk menginstal PhpMyAdmin, sistem manajemen database berbasis web populer sehingga Anda dapat dengan mudah mengelola database Anda tanpa harus login melalui SSH dan mengeluarkan beberapa baris perintah. Sayangnya, software ini tidak tersedia di repositori default CentOS 7.0. Dalam hal ini Anda harus menambahkan / mengaktifkan repo pihak ketiga seperti EPEL atau RPMForge.

Dalam panduan ini kita akan menggunakan metode EPEL. Silakan melakukan download file .rpm:

wget https://dl.fedoraproject.org/pub/epel/epel-release-latest-7.noarch.rpm

mengaktifkan repositori dan menghapus file .rpm:

rpm -ivh epel-release*
rm epel-release*

Langkah 11 – Berikutnya, menginstalnya menggunakan yum lagi:

yum install phpmyadmin -y

Screenshot:

Langkah 12 – Sekarang Anda juga memiliki phpMyAdmin (PMA) yang terpasang tetapi Anda harus lebih baik jika Anda mengubah konfigurasi default sebelum menggunakannya. Pertama, Anda harus file konfigurasi backup bawaan PMA ini:

cp /etc/httpd/conf.d/phpMyAdmin.conf /etc/httpd/conf.d/phpMyAdmin.conf.old

Maka file mengedit file yang phpMyAdmin.conf menggunakan editor favorit Anda. Dalam contoh ini saya menggunakan Nano Editor:

nano /etc/httpd/conf.d/phpMyAdmin.conf

Langkah 13 – Sekarang Anda akan melihat isi dari phpMyAdmin.conf, berikutnya Anda harus mengizinkan koneksi dari remote host dengan mengedit beberapa baris dalam bagian <Directory “/usr/share/phpMyAdmin”>.

Sebelum Perubahan :

Setelah Perubahan :

Juga Anda harus mengedit beberapa baris berikutnya:

Sebelum Perubahan :

Setelah Perubahan :

Konfigurasinya seharusnya terlihat seperti ini:

Setelah selesai, simpan dan keluar dari editor (Dalam Nano itu adalah Control+O kemudian Control+X).

Langkah 14 – Restart Apache lagi:

systemctl restart httpd.service

Sekarang Anda dapat menguji membuka PMA pada browser Anda melalui alamat IP server Anda:

http://xxx.xxx.xxx.xxx/phpmyadmin

dan halaman login default dari phpMyAdmin akan ditampilkan:

Selesai.

Sekarang Anda dapat meng-host website atau blog di server anda atau cms seperti WordPress.

Apakah Anda menemukan jawaban?