Pendahuluan

WordPress adalah sebuah situs web gratis dan open source dan blogging alat yang menggunakan PHP dan MySQL. WordPress saat ini yang paling populer CMS (Content Management System) di Internet, dan memiliki lebih dari 20.000 plugin untuk memperluas fungsi nya. Hal ini membuat WordPress pilihan yang cocok untuk mendapatkan situs web dan berjalan dengan cepat dan mudah. Dalam panduan ini, kami akan menunjukkan bagaimana untuk mendapatkan contoh WordPress mengatur dengan web server Apache pada CentOS 7.

Prasyarat

Sebelum Anda mulai dengan panduan ini, ada beberapa langkah yang perlu diselesaikan terlebih dahulu.
 Anda akan membutuhkan CentOS 7 server terinstal dan dikonfigurasi dengan pengguna non-root yang memiliki sudo hak. Jika Anda belum melakukan ini belum, Anda dapat dijalankan melalui langkah 1-4 di panduan konfigurasi server initial CentOS 7 untuk membuat akun ini.

Selain itu, Anda harus memiliki LAMP (Linux, Apache, MySQL, dan PHP) tumpukan diinstal pada CentOS Anda 7 Server. Jika Anda tidak memiliki komponen ini sudah terinstal atau dikonfigurasi, Anda dapat menggunakan panduan ini untuk mempelajari Cara Install LAMP pada CENT OS.

Ketika Anda selesai dengan langkah ini, Anda dapat melanjutkan dengan instalasi WordPress.

Cara Install WordPress di CentOS 7

Berikut ini adalah Langkah-Langkah Cara Install WordPress di CentOS 7 :

1. Langkah Satu – Membuat Database MySQL dan User untuk WordPress

Langkah pertama yang akan kita ambil adalah dalam persiapan. WordPress menggunakan database relasional untuk mengelola informasi untuk situs dan penggunanya. Kami memiliki MariaDB (fork dari MySQL) sudah terpasang, yang dapat memberikan fungsi ini, tetapi kita perlu membuat database dan user untuk menjalankan WordPress.Untuk memulai, login ke MySQL root akun (administratif) dengan mengeluarkan perintah ini:

mysql -u root -p

Anda akan diminta untuk password yang Anda tetapkan untuk root ketika Anda menginstal MySQL. Setelah password yang dikirimkan, Anda akan diberikan command prompt MySQL.

Pertama, kita akan membuat database baru yang WordPress dapat mengontrol. Anda dapat menyebutnya apa pun yang Anda ingin, tapi saya akan menyebutnya wordpress untuk contoh ini.

CREATE DATABASE wordpress ;

Catatan: Setiap pernyataan MySQL atau perintah harus diakhiri dengan titik koma ( ; ), jadi pastikan untuk mengakhiri setiap perintah dengan titik koma.
Selanjutnya, kita akan membuat akun user MySQL baru yang akan kita gunakan secara eksklusif untuk beroperasi pada database baru WordPress ini. Membuat database satu-fungsi dan pengguna adalah ide yang baik, karena memungkinkan kontrol yang lebih baik dari perizinan dan kebutuhan keamanan lainnya.

Saya akan memanggil akun baru wordpressuser dan akan menetapkan password password . Anda pasti harus menggunakan username dan password yang berbeda, seperti contoh-contoh ini tidak sangat aman.

CREATE USER wordpressuser @localhost IDENTIFIED BY ‘ password ‘;

Pada titik ini, Anda memiliki account database dan user yang setiap khusus dibuat untuk WordPress. Namun, pengguna tidak memiliki akses ke database. Kita perlu untuk menghubungkan dua komponen bersama-sama dengan memberikan akses pengguna ke database.

GRANT ALL PRIVILEGES ON wordpress .* TO wordpressuser @localhost IDENTIFIED BY ‘ password ‘;

Sekarang pengguna memiliki akses ke database, kita perlu menyiram hak sehingga MySQL tahu tentang hak istimewa baru-baru ini berubah bahwa kami telah membuat:

FLUSH PRIVILEGES;

Setelah perintah ini semuanya telah dieksekusi, kita bisa keluar dari command prompt MySQL dengan mengetikkan:

exit

Anda sekarang harus kembali ke reguler prompt perintah SSH Anda.

2. Langkah Dua – Install WordPress

Sebelum kita download WordPress, ada satu modul PHP bahwa kita perlu menginstal untuk memastikan bahwa ia bekerja dengan baik. Tanpa modul ini, WordPress tidak akan dapat mengubah ukuran gambar untuk membuat gambar kecil. Kita bisa mendapatkan paket yang langsung dari repositori bawaan CentOS menggunakan yum :

yum install php-gd

Sekarang kita perlu me-restart Apache sehingga mengakui modul baru:

service httpd restart

Kita sekarang siap untuk men-download dan menginstal WordPress dari situs proyek tersebut. Untungnya, tim WordPress selalu menghubungkan versi stabil terbaru dari software mereka ke URL yang sama, sehingga kita bisa mendapatkan versi paling up-to-date dari WordPress dengan mengetik ini:

wget http://wordpress.org/latest.tar.gz

Ini akan men-download file arsip terkompresi yang berisi semua file WordPress yang kita butuhkan. Kita dapat mengekstrak file arsip untuk membangun kembali direktori WordPress dengan tar :

tar xzvf latest.tar.gz

Anda sekarang akan memiliki direktori yang disebut wordpress di direktori home Anda. Kami dapat menyelesaikan instalasi dengan mentransfer file membongkar ke akar dokumen Apache, di mana ia dapat disajikan kepada pengunjung website kami. Kami dapat mentransfer file WordPress kita di sana dengan rsync yang akan melestarikan izin default file :

sudo rsync -avP ~/wordpress/ /var/www/html/

rysnc akan aman menyalin semua isi dari direktori Anda membongkar ke akar dokumen di /var/www/html/ . Namun, kita masih perlu menambahkan folder untuk WordPress untuk menyimpan file upload. Kita dapat melakukannya dengan mkdir perintah:

mkdir /var/www/html/wp-content/uploads

Sekarang kita perlu untuk menetapkan kepemilikan dan izin yang benar untuk file WordPress kita dan folder. Hal ini akan meningkatkan keamanan sementara masih memungkinkan WordPress berfungsi sebagaimana dimaksud. Untuk melakukan hal ini, kita akan menggunakan chown untuk memberikan kepemilikan untuk pengguna dan grup Apache:

sudo chown -R apache:apache /var/www/html/*

Dengan perubahan ini, web server akan dapat membuat dan memodifikasi file WordPress, dan juga akan memungkinkan kita untuk meng-upload konten ke server.

3. Langkah Tiga – Konfigurasi WordPress

Sebagian besar konfigurasi yang diperlukan untuk menggunakan WordPress akan selesai melalui antarmuka web nanti. Namun, kita perlu melakukan beberapa pekerjaan dari baris perintah untuk memastikan bahwa WordPress dapat terhubung ke database MySQL yang kita buat untuk itu.Mulailah dengan pindah ke direktori root Apache mana Anda menginstal WordPress:

cd /var/www/html

File konfigurasi utama yang WordPress mengandalkan disebut wp-config.php . Sebuah file contoh konfigurasi yang sebagian besar sesuai dengan pengaturan yang kita butuhkan disertakan secara default. Yang harus kita lakukan adalah menyalinnya ke lokasi file konfigurasi default, sehingga WordPress dapat mengenali dan menggunakan file:

cp wp-config-sample.php wp-config.php

Sekarang bahwa kita memiliki file konfigurasi untuk bekerja dengan, mari kita buka di dalam editor teks:

nano wp-config.php

Satu-satunya modifikasi kita perlu membuat file ini adalah untuk parameter yang menyimpan informasi database kami. Kita perlu menemukan bagian berjudul MySQL settings dan mengubah DB_NAME , DB_USER , dan DB_PASSWORD variabel agar WordPress untuk benar menghubungkan dan otentikasi ke database yang kita buat.

Isi nilai-nilai parameter ini dengan informasi untuk database yang Anda buat. Seharusnya terlihat seperti ini:

// ** MySQL settings – You can get this info from your web host ** // /** The name of the database for WordPress */ define(‘DB_NAME’, ‘ wordpress ‘); /** MySQL database username */ define(‘DB_USER’, ‘ wordpressuser ‘); /** MySQL database password */ define(‘DB_PASSWORD’, ‘ password ‘);

Ini adalah satu-satunya nilai yang Anda butuhkan untuk berubah, jadi menyimpan dan menutup file ketika Anda selesai.

4. Langkah Empat – Instalasi Lengkap Melalui Web Interface

Sekarang bahwa Anda memiliki file Anda di tempat dan perangkat lunak Anda dikonfigurasi, Anda dapat menyelesaikan instalasi WordPress melalui antarmuka web. Di browser web Anda, arahkan ke nama domain server atau alamat IP publik:

http://server_domain_name_or_IP

Pertama, Anda akan perlu memilih bahasa yang Anda ingin menginstal WordPress dengan. Setelah memilih bahasa dan mengklik Lanjutkan, Anda akan disajikan dengan halaman konfigurasi awal WordPress, di mana Anda akan membuat account administrator awal:

Isi informasi untuk situs dan akun administratif yang ingin Anda buat. Ketika Anda selesai, klik pada tombol Install WordPress di bagian bawah untuk melanjutkan. WordPress akan mengkonfirmasi instalasi, dan kemudian meminta Anda untuk login dengan akun yang baru saja Anda buat:
Setelah memukul Login, Anda akan disajikan dengan dashboard WordPress baru Anda:

Berikut tampilan wordpress anda :

Apakah Anda menemukan jawaban?